Afasia atau Gangguan Berbahasa

Afasia adalah gangguan kemampuan berbahasa.Para penderita afasia dapat mengalami gangguan berbicara,memahami sesuatu, membaca, menulis, dan berhitung.

Penyebab afasia selalu berupa cedera otak. Pada kebanyakan kasus, afasia dapat disebabkan oleh

pendarahan otak. Selain itu juga dapat disebabkan oleh kecelakaan atau tumor. Seseorang mengalami pendarahan otak jika aliran darah di otak tiba-tiba mengalami gangguan. Hal ini dapat terjadi melalui dua cara yaitu:

Terjadi penyumbatan pada pembuluh darah atau kebocoran pada pembuluh

darah.

Penyumbatan:

Disebabkan oleh penebalan dinding pembuluh darah (trombosit) atau penggumpalan darah (emboli) yang mengakibatkan penyumbatan pembuluh darah. Dalam hal ini terjadi serangan otak.

Kebocoran:

Di pembuluh darah terdapat bagian yang lemah (aneurisma). Bagian tersebut dapat menjadi berpori-pori, selanjutnya mengalami kebocoran, bahkan pecah. Dalam hal ini terjadi pendarahan otak. Oleh para dokter, pendarahan otak disebut CVA: Cerebro Vasculair Accident atau Kecelakaan Vaskuler Otak.

Bahasa merupakan bagian yang penting dalam kehidupan kita sehari-hari. Kita berbicara dengan orang lain, kita membaca, kita bekerja, dan belajar. Kita juga menggunakan bahasa untuk mengungkapkan pemikiran

kita dengan jelas. Juga untuk merencanakan masa depan kita. Para penderita afasia dapat mengalami kesulitan akan banyak hal. Hal-hal tersebut sebelumnya merupakan sesuatu yang biasa terjadi di kehidupannya sehari-hari, seperti:

• Melakukan percakapan

• Berbicara dalam grup atau lingkungan yang gaduh

• Membaca buku, koran, majalah atau papan petunjuk di jalan raya.

• Pemahaman akan lelucon atau menceritakan lelucon

• Mengikuti program di televisi atau radio

• Menulis surat atau mengisi formulir

• Menelepon

• Berhitung, mengingat angka, atau berurusan dengan uang

• Menyebutkan namanya sendiri atau nama-nama anggota keluarga

Penderita afasia mengalami kesulitan menggunakan bahasa

Kebanyakan penderita afasia mendapati kehidupan mereka berbeda sama sekali. Hal-hal yang sebelumnya dapat dilakukan dengan mudah, sekarang dilakukan dengan susah payah dan membutuhkan lebih banyak waktu. Banyak penderita afasia tidak percaya diri dan khawatir akan masa depannya. Oleh karena itu, bantuan dan dukungan dari lingkungan mereka merupakan hal yang sangat penting. Bertemu dengan penderita afasia lainnya juga membantu. Para penderita afasia bahkan dapat memahami satu sama lain tanpa kata-kata.

Yang dapat kita lakukan :

• Katakan pada orang lain bahwa Anda menderita afasia.

• Pakai kartu penanda, dimana tertulis apa itu afasia

• Jika dengan berbicara tidak berhasil, coba gunakan bahasa isyarat, gambar, tulisan atau dengan menunjuk untuk memperjelas apa yang kita maksudkan

• Minta pertolongan pada keluarga atau teman

• Rencanakan dan siapkan di pikiran Anda atau tulis percakapan yang

sumber  : http://www.afasie.nl

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: